Jum'ah, 24 Syawal 1435 (Kamis, 21 Agustus 2014)
Loading

Morotai Miliki Objek Peninggalan Perang Dunia II

 
Morotai Miliki Objek Peninggalan Perang Dunia II
Peninggalan Perang Dunia II di Pulau Morotai.

Ternate- Objek wisata Pulau Morotai, Kabupaten Halmahera Utara (Halut), Maluku Utara (Malut) memiliki banyak peninggalan sejarah cukup menarik di antaranya sisa-sisa peninggalan Perang Dunia II.

Di Pulau Morotai banyak terdapat sisa Perang Dunia II, karena pernah menjadi pangkalan Sekutu pada Perang Dunia II, kata Kasubdin Pemasaran Dinas Budaya dan Pariwisata Malut syamsuddin Muhammad di Ternate, Sabtu.

Sisa-sisa Perang Dunia II yang ada di pulau tersebut di antaranya puing-puing pesawat tempur, bangkai kapal perang, rongsokan tank dan bunker tempat persembunyian tentara Sekutu.

Menurut dia, di objek wisata Pulau Morotai juga bisa menyaksikan peninggalan Perang Dunia II berupa lapangan terbang dengan tujuh landasan, yang saat ini dimanfaatkan oleh TNI Angkatan Udara.

Di objek wisata tersebut terdapat gua yang ada kaitannya dengan Perang Dunia II, yakni gua Nakamura, tempat persembunnyian sejumlah  tentara Jepang setelah mereka takluk dari Sekutu.

Salah seorang tentara Jepang yang bersembunyi di gua tersebut bernama Nakamura. Ia bersembunyi di tempat itu selama 30 tahun yakni dari 1945 sampai 1975, kata Suamsuddin.

Objek wisata Pulau Morotai juga memiliki panorama pantai pasir putih yang indah, begitu pula perairan laut di sekitarnya memiliki panorama bawah laut berupa terumbu karang dan berbagai jenis ikan yang menarik.

Di sekitar Pulau Morotai juga banyak terdapat pulau kecil, seperti Pulau Dodolayang keindahannya tidak kalah jika dibanding dengan pulau-pulau wisata yang ada di Kepulauan Seribu.

Untuk mencapai Pulau Morotai dapat melalui tiga jalur, menggunakan kapal laut dari Ternate ke Morotai selama 12 jam, yang jadwalnya dua kali seminggu dengan tarif Rp 50.000. Alternatif kedua  dari Ternate ke Sofifi menggunakan speedboat selama 30 menit dengan tarif Rp 25.000, dengan jalan darat (mobil) ke Tobelo selama empat jam dengan ongkos sewa Rp 75.000. Jalur tersebut dapat dilewati setiap hari, katanya.

Sedangkan jalur ketiga, menggunakan penerbangan perintis dari Bandara Babullah Ternate ke Galela kemudian Morotai selama 30 menit dengan harga tiket Rp 250.000, namun jadwalnya hanya sekali dalam seminggu.

Sumber : www.kompas.com
Kredit foto : www.halmaherautara.com

Dibaca 5.815 kali

Tulis komentar Anda !



Ads

Adsense Indonesia